Catatan Ramadhan 3


 

Ketika Ramadhan bertepatan dengan musim panas, otomatis waktu untuk berpuasa pun bertambah panjang.

 

Adzan subuh rata- rata jam setengah empat, dan waktu berbuka sekitar jam setengah tujuh.

 

Alhamdulillah, sejak menikah dan mempunyai istri yang super, makan sahur tidak lagi menjadi kendala seperti ketika saya masih membujang di Cilegon. Selama tujuh kali bulan puasa di Cilegon, saya jarang sekali bisa bangun untuk makan sahur, hampir selalu bangun bertepatan dengan adzan subuh. Walhasil sahur pun selalu seadanya.

 

Hari ini adalah Jum’at pertama di bulan puasa tahun ini.

 

Biasanya sih, saya baru berangkat dari rumah sepuluh menit menjelang adzan zhuhur. Saya

 

Alhamdulillah, walau pun shift malam, tapi bisa ada waktu luang untuk tarawih full delapan ditambah tiga rakaat.

 

Untuk menyediakan waktu sih sangat mudah, karena pekerjaan di shift malam tidak terlalu banyak dan waktu datangnya saya perkirakan.

 

Yang menjadi tantangan sesungguhnya tentu saja, untuk bisa tarawih sendirian. Kalau berjamaah di mesjid kan ada akumulasi energi dari jamaah lain, yang menular ke dalam diri kita ketika rasa lelah dan keinginan untuk berhenti datang.

 

Tapi komitmen saya sejak awal untuk menjadikan Ramadhan ini lebih baik dari tahun kemarin, dan berkat pertolongan Allah, alhamdulillah, saya bisa memaksa diri saya untuk shalat tarawih.

 

Alhamdulillah.

So far so good.

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s