Insyallah+Semampunya: Komitmen atau Kemalasan?


Insyaallah dan Semampunya, kata- kata yang sering disalahgunakan untuk menyembunyikan kemalasan”

 

“Insyaallah”,arti sebenarnya sangat baik, dengan ijin Allah. Kata ini jika dirangkaikan dengan sebuah rencana, seharusnya digunakan untuk menunjukkan bahwa rencana itu sudah pasti akan dilakukan. Hanya Allah yang bisa menggagalkan rencana kita itu dengan menciptakan kejadian luar biasa.

Tapi kata ini sering disalahgunakan.

Bukan definisi diatas yang digunakan. Kata Insyaallah seringkali diucapkan jika seseorang sebenarnya tidak niat datang ke sebuah undangan. Atau diucapkan seseorang ketika sebenarnya dia tidak mau melakukan sesuatu, tapi karena merasa tidak enak dengan yang meminta tolong, dia pakai lah kata “Insyaallah” ini sebagai alat untuk menyembunyikan hal itu, agar seolah- olah dia sudah berkeinginan untuk melakukan hal yang diminta.

“Insyaallah lah saya dateng ya!” atau

“Insyaallah deh, kalau bisa saya nanti ke sana!”

“Insyaallah nanti kalau sempat saya sampaikan!”

“Insyaallah saya kerjakan abis Ashar deh!”

Insyaallah yang seharusnya diucapkan ketika kita ingin memastikan sesuatu, dan hanya Allah saja lah yang bisa membuat kita tidak dapat memenuhi janji tersebut, ternyata malah menjadi sebaliknya. Insyaallah malah dijadikan sebagai alat untuk menunjukkan kemalasan kita untuk memenuhi janji, dan bersembunyi di balik “izin Allah”.

Begitu juga dengan “semampunya”.

Di kala seseorang meminta kita untuk melakukan sesuatu, dan kita menjawab dengan mengucapkan semampunya, kadang itu bukan ekspresi kesanggupan kita.

Seringkali itu malah menunjukkah bahwa kita sebenarnya malas untuk melakukannya dan tidak enak untuk bilang tidak. Semampunya dan “kalau mampu” juga akhirnya menjadi tempat kita berlindung.

Kata “Semampunya” seharusnya digunakan untuk menunjukkan bahwa kita siap berusaha seratus persen untuk melakukan hal itu. Untuk menunjukkan bahwa kita sudah siap dan akan memberikan semua sumber daya yang ada pada diri kita sekuat tenaga untuk berusaha melakukan hal tersebut.

Contohnya jika kita berkomitmen berusaha semampunya untuk bisa bangun di sepertiga malam terakhir. Dalam prakteknya semampunya ini didefinisikan sebagai sebisanya atau sebangunnya. Kalau bangun syukur, ya kalau tidak bangun juga ya tidak apa- apa.

Kita tidak membeli beberapa weker yang super kencang agar bisa membangunkan tidur kita. Menyetel alarm pun hanya satu kali, yang kalau pun kita terbangun, itu pun hanya untuk mematikan alarm tersebut sebelum akhirnya kembali ke pangkuan selimut hangat yang sudah memeluk kita semalaman. Atau sebelum tidur kita tidak memaksa diri untuk bisa sholat dua rakaat dan berdoa mati-matian kepada Allah agar bisa dibangunkan untuk bisa mendapatkan kemuliaan sholat malam.

Sudah saatnya kita keluar dari belenggu kemalasan dan bersembunyi di balik dua kata sakti: Insyaallah dan semampunya.

Sudah saatnya kita menggunakan kedua kata itu sebagai komitmen seratus satu persen untuk memperbaiki kualitas diri dan ibadah kita.

Komitmen untuk memenuhi janji kita.

Komitmen untuk memperbaiki ibadah kita.

Komitmen kepada diri sendiri dan keluarga, sebagai tekad untuk berubah ke arah yang lebih baik.

Insyaallah, mari kita berusaha semampunya!

 

http://www.didaytea.com

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s